1000 : 1

Hai Blogger ..
Tiba-tiba aja gue dapat inspirasi pas lagi santai di kamar dengan pikiran yang sebenarnya gue ga ngerti juga ..
Dari beberapa kisah yang pernah gue denger dari orang ataupun pengalaman pribadi, tiba-tiba aja gue sadar satu hal. Kebaikan itu tetap selalu ada, tapi disana juga tetap eksis si kejahatan. Lol
Sebenarnya sih yang gue bahas bukan soal menuju ke si kejahatannya, tapi tentang respon kita terhadap tawaran orang lain.
Manusia itu emang ga ada yang sama, secara fisik maupun mental. Ada tipe orang yang moody banget sama engga.
Ga munafik deh, buat terima tawaran seseorang itu emang perlu kudu hati-hati banget. Karena, ga semua orang punya motif yang tulus dalam hal ini. Tapi, yang gue temuin kebanyakan rata-rata orang ada rasa curiga kalo ditawarin bantuan nah setelah itu kalo ditanya banyak sedikit, langsung deh rasa curiganya makin menjulang tinggi. Hal ini wajar memang, tapi menurut gue engga kalo responnya jadi kayak manusia freak yang ketakutan.
Pernah ga sih ngrasain kayak dipandang kayak manusia terjahat sedunia? Nah itu kalo elu di tolak dengan jawaban + tatapan sinis.
Pernah ada yang bilang sama gue kalo "Satu kejahatan yang kita buat itu bakal mengalahkan seribu kebaikan kita."
Awalnya gue ga percaya dan berfikir ga ada lah orang kayak begitu, tapi kenyataannya dunia ini keras! Terlalu baik untuk dibaikin dan terlalu jahat untuk ga di perduliin.
Tapi sebenarnya ini cuma bahas soal tentang mau memaafkan aja atau engga, kalo mau memaafkan ya otomatis kita bisa lupain kejahatan itu dengan catatan tidak jatuh di lubang yang sama. Kalo pilihannya ga mau memaafkan ya kemungkinan seumur hidup bakal terus merasa marah.
Ga ada manusia yang sempurna di dunia ini, ga ada manusia yang ga pernah berbuat kesalahan. Ini diluar soal kesalahan kecil atau besar.
Tapi untuk menjadi seseorang yang bertumbuh dan berkembang menjadi dewasa itu pilihan hidup. Are you ready?

Comments

  1. widiihh, onta.. lumayan juga blog lu.. haha

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

BIOGRAFI : ADHI TIRTA WISATA (CHAIRMAN PT. PANORAMA TOURS INDONESIA)

EFFORT?!

Final Chapter ~